Libur Natal dan Tahun Baru, Pelni Prediksi Kenaikan Penumpang Naik Tipis

Hargatiketterbaru.com – PT Pelayaran Nasional Indonesia (Persero)/PELNI kembali menyiapkan 26 kapal trayek nusantara dan 46 trayek kapal perintis untuk melayani angkutan Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 (Nataru) yang berlangsung 22 hari.

Layanan tersebut mulai hadir 18 Desember 2018-8 Januari 2019. Pelanggan diprediksi mencapai 324.458 orang, naik 1 persen dibanding tahun lalu sebanyak 324.204 pelanggan.

Kepala Kesekretariatan Perusahaan PT PELNI (Persero), Ridwan Mandaliko mengatakan, PELNI akan menyiapkan 1 kapal tipe 3000 pax, 9 kapal penumpang tipe 2000 pax dan 2 kapal 3in1 (dapat mengangkut orang, kendaraan dan alat berat), 9 kapal tipe 1000 pax, 3 kapal tipe 500 pax 2 kapal Roro dan 46 trayek kapal perintis.

Prediksi puncak angkutan Nataru dengan kapal PELNI, lanjut Ridwan diperkirakan terjadi pada H-3 yaitu pada 22 Desember 2018. Diperkirakan pelanggan mencapai 23.769 orang dari tahun lalu 23.037 orang. Sedangkan puncak arus balik pada H+13 yaitu pada 7 Januari 2019 mencapai 19.141 orang dari tahun lalu 19.223 orang.

Baca Juga : Jadwal Kapal Egon

“Puncak arus mudik naik, namun pada puncak arus balik menurun,” terang Ridwan kepada wartawan, Senin (10/12/2018).

Berdasarkan mobilitas masyarakat, PELNI membagi tiga wilayah pelayanan, terdiri Wilayah Barat, Tengah dan Timur. Pergerakan penumpang di Wilayah Barat sebanyak 18 persen, Wilayah Tengah 32 persen dan Wilayah Timur 35 persen.

Pada Nataru pergerakan penumpang didominasi di wilayah Timur (35 persen), disusul wilayah Tengah (32 persen) dan wilayah Barat (18 persen). “Wilayah Timur lebih dominan dibanding wilayah Tengah dan Barat,” lanjut Ridwan.

Baca Juga : Jadwal Kapal Bukit Raya

Untuk pergerakan penumpang di wilayah Barat ruas-ruas terpadat terdiri Tanjung Priok-Batam, Belawan. Semarang-Kumai-Kumai-Surabaya dan Surabaya-Makasar. Kemudian Kijang-Nauna-Tarempa dan Kijang-Letung.

“Pergerakan di wilayah Barat akan mencapai 66.713 penumpang, dengan terpadat Cabang Batam (25 persen), Balawan (18 persen), Surabaya (13 persen), Tanjung Priok (11 persen), Kijang (10 persen),” lanjutnya Ridwan.

Pergerakan di wilayah Tengah ruas Makasar-Maumere-Bima—Labuan-Benoa. Makasar-Baubau-Kendari-Wanci-Ambon. Pare-pare-Balikpapan-Pantoloan dan Tarakan. Kupang-Larantuka, Ende-Lewoleba.

Baca Juga : Jadwal Kapal Kelimutu

“Cabang terpadat adalah Makasar (18 persen), Baubau (10 persrn), Kupang (9 persen), Balikpapan (8 persen), Parepare (8 persen), Maumere (6 persen),” kata Ridwan.

Untuk pergerakan di wilayah Timur ruas-ruas tertinggi dari Ambon-Dobo-Bauabau-Tual, Sorong-Saumlaki, dan Ambon-Bandaneira. Sorong-Ternate, Bitung-Ambon, Fakfak, Nabire-Jayapura, Serui, Manokwari dan Biak. Cabang terpadat di wilayah Timur , Ambon (18 persen), Jayapura (17 persen), Manokwari (14 persen), Sorong (13 persen), Biak (7 persen), Nabire (6 persen).

Sumber : liputan6.com